Lelaki Ini Putuskan Hubungan Hanya Kerana Ibunya Tak Suka Kelantan

Setiap pasangan bercinta pasti mahukan hubungan yang dibina kekal sehingga ke jinjang pelamin. Lebih bahagia dan indah sesebuah perhubungan itu jika mendapat restu daripada kedua belah pihak.

Baru-baru ini tular status Twitter daripada seorang gadis ini, Umi Raudhah yang terkilan apabila sentimen kenegerian dijadikan alasan untuk teman lelakinya memutuskan hubungan mereka.

Difahamkan, ibu kepada teman lelakinya yang berasal dari selatan tanah air seolah tidak mahu anaknya bercinta dengan gadis dari Kelantan. Gadis itu turut tertanya-tanya apa salah Kelantan.

Tidak mended4hkan identiti lelaki berkenaan, gadis itu berkata dia pernah berhubung dengan ibu lelaki tersebut dan mungkin itu alasan sahaja semata-mata untuk menolak dirinya.

“Dia macam tak ada usaha untuk memperjuangkan hubungan kami. Mungkin itu alasan sahaja dan dia sudah ada orang lain. Walaupun tak kenal mak dia, saya pernah contact sebelum ini.Dia tak pernah tunjuk tak suka dengan orang Kelantan. Lagipun ini bukan kali pertama dia cerita mengenai saya kepada ibunya,” katanya kepada mStar.

Dalam pada itu, gadis itu berkata tidak sepatutnya benci atau menyalahkan seluruh rakyat sesebuah negeri hanya kerana disebabkan perbuatan segelintir individu.

Gadis itu yang juga merupakan penuntut di sebuah institut pengajian di Machang berkata, dia berkongsikan kisahya itu bukan kerana mahu vir4l atau memalukan lelaki tersebut, tetapi hanya untuk bertanyakan pendapat orang ramai sahaja.

Perkongsiannya itu mendapat perhatian ramai n3tizen yang mengatakan jika lelaki itu benar sayangkannya, pasti dia akan berusaha dan tidak semudah itu memutuskan perhubungan.

SUMBER MSTAR ONLINE

Artikel berkaitan ‘Jika Perpisahan Itu adalah Lebih Baik’

When someone comes into your life, Allah sends them for a reason. Either to learn from them or be with them till jannah.. Perpisahan. Clash. Break up. Putus. Pernahkah anda semua mengalami situasi ini?

Mungkin inilah perkataan yang sangat menyeksa jiwa kebanyakkan daripada kita. Kita merasakan ini adalah satu “musibah” yang sangat besar, yang sangat menyesakkan dada, yang mudah sekali untuk menjatuhkan butiran air mata.

Kita tidak ingin melepaskan seseorang ketika begitu banyak saat-saat indah bersamanya, yang sentiasa terbayang di benak kita. Kita tidak ingin melepaskan seseorang ketika kita takut tidak dapat menemui yang seperti dia lagi dan kita merasakan hanya boleh bahagia dengannya sahaja.

Kita takut, apabila berpisah dengannya, kita tidak akan ada sesiapa lagi. Ada juga diantara kita yang terpaksa memutuskan hubungan atas dasar keluarga yang tidak merestui. Tidak sama taraf, perbezaan agama, faktor jarak dan pelbagai lagi alasan yang kita tidak mampu kawal.

Dan yang paling baik dan terpuji bagi saya, adalah mereka yang memutuskan sebuah hubungan cinta kerana ingin menjaga agama dan maruah diri dari fitnah dan dosa cinta.

Namun saya pasti, setiap terjadinya “putus hubungan” ini, pasti diiringi dengan air mata, kesedihan, kemurungan dan rasa kecewa. Kalau tak banyak, mesti apa juga secebis perasaan ini even sedikit.

Tapi ia tak pelik pun, normal. Tiada manusia yang tidak sedih dengan sebuah kehilangan. Mana ada manusia yang mahu kebahagiaannya hilang. Tetapi mengapa kita perlu bersedih berlebih-lebihan?

Apakah alasan utama yang kita untuk terlalu sedih untuk sesuatu yang masih tiada hitam putih, yang masih ghaib. Lagikan orang yang sudah berkahwin pun boleh bercer4i.

Kenangan? Kerana terlalu banyak saat indah bersamanya? Hidup ini bagaikan putaran roda, jangan menyandarkan hidup kita hanya kepada kenangan. Mungkin pada waktu lalu kita gembira bersama dia, tetapi sekarang adakah kita masih gembira? Dan apa yang pasti, masa depan belum tentu menjanjikan rasa bahagia seperti masa lalu.

Dan kesedihan yang sedang kita lalui ini, tidak selamanya akan begini. Percayalah, kita akan temui bahagia setelah diuji untuk bersabar. Setiap kehilangan ada pembelajaran yang membuat jiwa makin dewasa.

Atau mungkin menjadi sebuah proses untuk melepaskan sebuah ego dalam diri. Di saat kehilangan, kita jadi meringkuk seperti bayi yang tak punya kuasa. Kita harus melepaskan seseorang kerana kita tahu jika Allah mengambil sesuatu, Dia telah siap memberi yang lebih baik.

Kata orang bijak, manusia tak memiliki apa-apa kecuali pengalaman hidup. Kita sedar kita tak pernah memiliki apa-apa pun, kenapa harus tenggelam dalam kepedihan yang berlebihan ketika kita kehilangan?

Takut untuk Memutuskan cinta? Ini lagi satu masalah yang menghantui kebanyakkan orang.

– Takut untuk meminta kata putus. Memang susah untuk memutuskan cinta dengan seseorang apatah lagi jika dia pernah dekat dengan kamu. Tidak mahu menyakiti dan tidak mahu orang yang mendendami.

Sebelum itu, apa yang menyebabkan kita patut memutuskan hubungan? Putuslah jika orang yang kamu suka itu seorang yang fasik, tidak melakukan solat, mengajak kamu melakukan maksiat, tidak memberatkan agama.

Juga putuslah jika cinta ini melalaikan kamu dari Allah, pelajaran, ibu bapa. Jangan teruskan hubungan dengan orang yang tidak serius dengan sebuah perkahwinan. Suruhlah dia datang jumpa ibu bapa, jika dia betul – betul dengan anda. Janji mulut sahaja tak cukup, kena tunjuk usaha. Percayalah, cinta selepas nikah itu lebih indah.

Saya ulang sekali lagi, cinta selepas nikah itu lebih indah. Memutuskan, perkara sukar tetapi sebenarnya mudah. Kesulitannya hanya kerana kita enggan menyakiti hati seseorang. Kalau hubungan itu menjurus ke arah dosa dan kelalaian, maka putus sahaja.

Jangan takut menyakiti hatinya, kerana dia hanya mengajak kita kearah kemaksiatan. Yang mana kita pilih, samada menyakiti dia ataupun menyakiti Allah? Suatu hari nanti kita akan rasa betapa bertuahnya diri kita. Kita akan sedar betapa beruntungnya Kita diuji sebegitu. Cuma awak kena bangun dan teruskan hidup terlebih dahulu– penulisbuta

Takdirkanlah yang terbaik untukku apapun keadaannya dan jadikanlah aku redha dengannya.. amin.. Sumber akuislam

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *